Cover CVT Honda Beat Pecah cuma karena di sundul??

Singkat cerita sewaktu Yb sampe digarasi parkiran motor wisma Indocement, terlihat beberapa orang sedang mengerumuni motor matic kecil yang tak lain adalah Honda Beat. Karena berhubung lagi pada berdiskusi membicarakan suatu masalah, Yb cuma bisa turun dari motor dan memarkirkan motor Yb sambil menunggu kerumunan tersebut bubar. Dan tak berapa lama kerumunan pun sedikit demi sedikit pun bubar. Sampe akhirnya meninggalkan satu orang saja yang tak lain adalah mekanik suruhan yang punya motor untuk mengecek motor tersebut.

Setelah Yb coba cari tau, akhirnya si mekanik menceritakan kejadiannya. Katanya motor ini udah nginep disini udah dua hari, setelah disundul sama motor salah satu orang yang bekerja di Wisma Indocement.

Terus Yb tanya : “Apa aja mas yang rusak ? “

Si Mekanik  menjawab : Nganu mas, ini motor di sundul sama orang yang kerja disini”

Yb : ” Emang apa aja yang rusak?

Mekanik : “Cover CVT nya pecah,  dudukan sok breker retak, sama as koplingnya juga oblak. padahal cuma kesundul ban depan motornya doank dan motor yang nyundul juga bukan dalam keadaan berdiri (tabrakan frontal) melainkan motor yang nabrak sudah ndlosor duluan baru setelah itu kesundul sama ban depannya”

Yb : “jadi cuma kesundul doang terus pecah mas??

Mekanik : “iya tuh mas.. saya jg bingung. Kayaknya masih kuat punya mio.”

Nah lho.. berhubung Yb nggak lihat kjadiannya jadi Yb juga ga mau berspekulasi soal material besi dari Honda Beat. Setidaknya kita sebagai pengendara motor harus lebih berhati-hati dalam berkendara. Kejadian diatas belum tentu karena kesalahan si yang nabrak. Bisa jadi motor didepan melakukan pengereman mendadak shingga yang berada dibelakang ndlosor akibat hard breaking.

Kehati-hatian itu bersifat simultan tergantung situasi jalan itu sendiri, kita sudah hati-hati sementara didepan kita atau dibelakang kita tidak berhati-hati kecelakaan pun bisa saja timbul. Berikut Foto-foto dari TKP

Cover CVT Beat

Cover CVT bagian belakang pecah

Didekat dudukan Sok Breker ada retakan dan as kopling maticnya juga bengkok

ada retak juga didekat selang

Ada retakan didekat dudukan Sok breker dan as kopling maticnya juga bengkok

37 responses

  1. ngeri kali, sambil geleng-geleng,,,, cmieww………..
    untung gx beli motor berkualitas XXX spt itu
    hufs…

  2. motor gw parah lagi dari itu, cover cvt nya pecah, crankcase nya terbelah dua.,
    tp yg lebih parah nya karyawan dealer nya,. ngasih imformasi yg dia sndri krang paham cra prosedur pemesanan brang, gw kn jdi bngung mw ngapaen.,.,. DASAR KARYAWAN g’ becus.,.,.

  3. gak heran gan….soale aku yo duwe beat dirumah….ringkih…..

  4. ayo2, fansboi dapat materi buat BC, xixixixixixixixi…

  5. trus mio yang nabrak kayak apa. Jangan jangan sasisnya udah patah

  6. […] kaget juga setelah membaca tulisannya mas yosi adrianto ,cover cvt honda beat yang pecah karena di sundul ban depan motor lain. Dan yang masih abu-abu bagi […]

  7. ayo mio siapa yang pngen diginiin, biar dapet pencerahan

  8. tergantung, kalo nasibnya pas jelek, ya sudahlah

  9. Weh,kena komplain nih

  10. sasaran empuk fans boy mio.. yah begitulah..

  11. Waah, parah bgt tuh sundulannya. Kalau cover matterialnya dari plastik bakal lbh parah lg tuh #sambil lirik matik yg cover cvtnya dari bahan plastik.

    Mendingan dibawa ke ahass aja, biar infonya smp ke ahm. Siapa tahu dpt ganti🙂

  12. serem euy….

    tapi ada nuansa politis

    “Mekanik : “iya tuh mas.. saya jg bingung. Kayaknya masih kuat punya mio””””

    the power of statement “Kayaknya masih kuat punya mio”

    any question?

    kenapa ga kuat punya spin???? hehehe… garuk2 kepala pake sendok….

  13. waduh ko bisa sampe pecah bgitu ya, klo sampe pecahnya parah segitu itu biasanya terjadi didalam kecelakaan yg cukup extreme lw menurut saya mah. liat foto ini, aku cuma bisa geleng2 kepala mas…:)

  14. ban berisi udara rasanya tidak cukup kuat untuk memecah cover cvt dan meretakkan dudukan sokbreker. mungkin yang membentur cover cvt adalah cakram rem atau bagian logam lain..

  15. wah ini lebih parah dari kecelakaan ane-_- satria fu ane cuma crankcase doang yg bolong, kecelakaan nya persis kayak gini..

  16. Gak heran ….

  17. pastinya tuh nyundulnya keras banget, bisa sampe kayak gitu…coba di compare ama merk deh, di sundul juga gitu….

  18. wah.. wah.. wah…. bahaya itu, bisa2 materialnya bukan alumunium itu cover, tp dari krupuk adonan dodol… Biarpun “katanya” cuma ban yg nabrak tp gaya dorong dari keseluruhan (motor yg nyundul) ga dihitung?
    (ga lihat kejadiannya jg sih.. Yg nyundul dah dlosor tp bisa kena cover CVT) mekanik bingung yg denger cerita lebih bingung. Lain lg jika tanpa kecelakaan aka dipake normal tau2 ambrol.
    *mungkin material cover beat rapuh..coba dong penulis bikin komparasi sendiri, 2 cover CVT (metic yg ditulis diatas dg matic pembanding lain) kasih benturan impact/pukulan dg satuan pressure yg sama. Ato ditest HRB materialnya. (No offense)

    1. @ say no to BC

      Kalo analisa saya yang awam secara tehnik, bisa jadi karena part yang disundul itu berbahan yang sama dengan bagian blok mesin. Dimana bagian tersebut bukan untuk terkena benturan hebat ataupun cuma sundulan. Beda dengan Sasis yang peruntukannya lebih rigid, kaku dan kuat. Saya juga pernah mendengar ada motor yang blok mesinnya pecah sehabis turun dari trotoar kemudian bagian mesin nyangkut dan terhantam keras. Ditambah panas mesin, material pun semakin lunak begitu ada benturan blok pun pecah. mungkin analisa awamnya seperti itu. Kalo ada yang mau nambahin lagi silahkan soale saya awam sekali..:mrgreen:

      1. Tentuu analisa anda benar sekali, jika dibandingkan dg bahan frame/rangka jelas beda banget,ga bisa dibayangkan jika material cover sama dg buat frame (jangankan rangka bahan steel, rangka almu pun campuran die cast aja dah laen,blm ketebelan) ato yg paling dekat aja dg blok crank case mesin aja udah beda,kenapa?? Karna fungsi cover dg misal blok crank case (sama2 almu) tp blok merupakan rangkanya/pondasinya mesin,banyak komponen yg tertanam dan bergerak disana. Dan cover hanya penutup yg bahkan ngikut nempel ke crankcase itu sendiri.
        *Tapi ngelihat kasus diatas dari hasil interview dg sang mekanik agak janggal emang..karena tidak begitu detail kejadiannya gimana ato melihatnya. Memang pastinya komponen itu didesain tidak bgt kuat untuk nerima tekanan/ga sekuat yg anda sebut (pembanding rangka) blm lg pengaruh panas. Tp kalo cuma hanya kesundul ban depan. Kayaknya perlu butuh sekian N alias daya dorongan dr keseluruhan motor yg nabrak/tabrakan keras. CMIIW

  19. efect dari costdown material..:)

    ngejar harga murah….

  20. Kalau tuk sasis, yamaha skarang beda ma yamaha dulu (sbelum 2005). Sasis yamaha gampang bengkok kalau nabrak tapi stelah bengkok, nglurusin lagi susah buanget(besinya ulet banget kayak mobil2 eropa) sdangkan honda sbaliknya ga gampang bengkok tapi kalau bengkok skali ketok bisa balik lagi…

  21. Tuk material mesin motor skarang, emang sih yamaha lebih kuat daripada honda tapi honda lebih cerdik karena sanggup membikin mesin dg friksi paling kecil makana awet kalau di pake normal. Yamaha menang di kekuatan material tapi honda menang di kecerdikan pengaturan friksi.

    1. @ Modar
      Saya aja masih bingung kok bisa sampe pecah. padahal QC Honda itu termasuk yang paling ketat. atau mungkin sundulannya sudah melebihi dari toleransi yang seharusnya ya??
      Any Question??? :mrgreen:

  22. Yang mekaniknya aja bingung, apalagi saya…tambah bingung🙂

  23. wkwkwkwkwkwkw…nahhh loh nahhh loh…kualitas yg berbicara…udah lah body ny seneng vibratoran sekarang merembet ke hall yg lain…xixixixixi…

  24. wadughhh…piye ki…

  25. tepok jidat… *niru om tri

  26. pada akhirnya, kualitas lah yang berbicara..:mrgreen:

  27. widiii, serem amaat

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: